20121130

++ Cintailah Isteri Kerana ALLAH ++

Isteri, di samping sebagai sandaran emosional, juga sebagai penyangga spiritual. Dialah yang sedia berkongsi tanpa pura-pura. Kurniaan isteri, menurut al-Quran, sama berharganya dengan kejadian dunia dan seisinya (Ar-Ruum: 16-30). Subhanallah!

Seorang suami memperoleh ketenangan dan semangat hidup daripada seorang isteri, juga ketenangan, keberanian, keamanan, dan kekuatan. Lelaki menumpahkan seluruh tenaganya di luar rumah dan mengumpulkannya kembali di dalam rumah. Rumah tidak sekadar tempat berteduh secara fizikal, tetapi tempat berlabuh lahir dan batin. Sumber menu rohani dan jasmani.

Potensi besar yang dikurniakan Allah kepada wanita ialah kelembutan, kesetiaan, cinta, kasih sayang dan ketenangan jiwa. Kekuatan itu sering kali dilukiskan bagaikan ring dermaga tempat suami menambat kapal, atau pohon rendang tempat sang musafir merebahkan diri dan berteduh.

Di dalamnya merupakan padang jiwa yang luas dan nyaman. Tempat menumpahkan sisi keanak-anakan, sifat polos suami untuk bermain dan bermanja; saat suami melepaskan kelemahan-kelemahannya dengan aman; saat suami merasa bukan siapa-siapa; saat suami menjadi 'anak kecil' yang dewasa, yang berjanggut dan berkumis. Di kedalaman tenaga spiritual dan ketajaman emosional.

Umar bin Khattab r.a. pernah berkata, "Jadilah engkau anak kecil di depan isterimu, tetapi berubahlah menjadi lelaki perkasa ketika keadaan memanggilmu."

Sudah tentu setiap lelaki ingin menjadi 'anak kecil yang polos' ketika berbaring dalam pangkuan ibunya dan isterinya.

Sebaik-baik wanita (isteri), kata Nabi Muhammad s.a.w. adalah apabila kamu melihatnya menyenangkanmu. Isteri yang seperti inilah yang dapat menjadi sumber kebahagiaan, keamanan dan penjaga kehormatan diri. Apabila sumber itu hilang atau kering, tragedi cintalah yang akan terjadi.

Hanya saja, kecintaan kepada isteri harus rasional. Tidak sekadar menonjolkan rasa, tetapi cinta terhadap isteri hendaknya diletakkan demi kepentingan agama.

Cintailah isterimu di bawah cinta kepada Allah! Saling mengasihi yang tidak dilandasi agama, suatu ketika bakal menjadi batu sandungan dakwah.

Semoga para suami di luar sana sentiasa mengingati pesan Rasulullah s.a.w. ini, "Janganlah lelaki Mukmin membenci isterinya yang Mukminin. Apabila ada perangai isteri yang tidak disukai, dia pasti reda (senang) dengan perangai isteri yang lain." (Riwayat Muslim)


MIDI - Disember 2012





20121128

++ Sudah Selamat ++

Alhamdulillah.....

Abg ngan Ammar dah selamat berkhatan masa raya Deepavali ari tu. 

Derang punyer turn dlm pkl 11.45, tp klinik pkl 11.15 dah tipon suh datang.... Sib baik ler dekat. Pun dah sesiap pakai kain sudah. On your mark, get set, goooooo......

Pak aji ikut sekali menengok kan cucu2 nya nak bersunat.

Ibu kat umah bizi masak sbb pak aji ngan mak ajah nak mkn kat umah akk.

Akhirnya, penantian dan debaran ibu berakhir sudah almost 1 1/2 hour slps itu. Abg dgn muka kontrol macho walaupun berkerut-kerut dahinya... Ammar cam biasa, mulut dia mmg bising sket...

After two weeks baru abahnya izinkan pakai suar. Aterrr... sorang ok, sorang lom, kenalah adil...

Sumer pun sibuk tanya, bila nak buat kenduri?

Satu pertanyaan lah, WAJIB ker? PERLU ker? Well, lain orang lainlah pendapat nya. Bagi kami suami isteri, yg wajib telah terlaksana, kenduri hanyalah adat...

Kalau buat akikah pun, insyaALLAH, kami akan seggregate kan utk sedara mara, takyah ler kenduri kendara segala bagai.... Simple & Normal....




20121123

++ 4 Tanda Hidup Tidak Berkat ++


Tazkirah Jumaat:

4 Tanda Hidup Tidak Berkat

Banyak sebenarnya tanda-tanda jika kehidupan kita ini tidak mendatangkan keberkatan namun sebahagian tanda-tanda dibawah ini juga jelas membayangkan kehidupan kita ini tidak mendatangkan keberkatanNYA. Nauzubillah.
...

Berikut Tanda-tanda hidup kita tak berkat ialah :

1. Duit banyak, tapi cepat jer habis. Tak tau duit pergi mana. Pendapatan bertambah, tapi asyik tak cukup jer. Duit banyak dihabiskan pada benda yang sia-sia. Patutnya bila duit dapat banyak, sedekah pun kena la bertambah. Tapi tak, kita jadi makin kedekut. Sedekah tak bertambah, duit tetap habis ke tempat lain.


2. Buat kerja, tak siap. Projek ada macam-macam, idea banyak, tapi satu pun tak berjaya. Macam-macam usaha dibuat, macam-macam projek kita cuba nak lakukan, tapi semuanya tergantung. Semuanya tergendala. Satu pun tak berjaya. Kalau ada yang menjadi, tapi tak seperti yang dirancangkan.

3. Buat sesuatu, tak dapat manfaat. Baca buku banyak, tapi ilmu satu pun tak lekat. Nasihat orang pandai, tapi diri pun tunggang langgang.

4. Masa habis dengan sia-sia. Kononnya sibuk, tapi sebenarnya banyak masa dihabiskan dengan perkara yang sia-sia. Leka main fesbuk, leka tengok TV, leka berborak dengan kawan, leka main game, leka melepak dengan kawan-kawan.

Tapi nak luang baca Quran 5 minit sehari pun tak boleh. Solat pun akhir waktu. Solat tak sampai 5 minit.

Zikir langsung tak amal. Malah nak berdoa untuk diri sendiri pun malas.Adakah anda salah seorang yang mengalami atau merasai tanda-tanda di atas? Mari kita sama-sama muhasabah diri.

Tanya pada diri, adakah kita salah seorang daripada orang yang tidak mendapat keberkatan dari Allah.

Aduh, alangkah malang dan rugi nya kalau kita gagal mendapat keberkatan dalam hidup ini. Kerana kita bukan saja akan rugi di dunia ini, malah akan bangkrap di akhirat nanti. Nauzubillah.

Sama-sama kita taubat dan mohon taufik hidayah daripada Allah SWT untuk memperbaiki iman dan amal kita masing-masing.


Sama-sama muhasabah dan siri ingatan diri sendiri juga.
JazakAllah Khayr ( جزاك اللهُ خيراً)



Email yg diterima dari seorang teman. Peringatan yg tersangat diperlukan di saat-saat akk adalah dlm keadaan agak 'down' minggu nie.... Syukran, masih ada yg mahu berkongsi dlm memperbaiki diri ini..... Alhamdulillah....



20121115

++ Selamat Tahun Baru 1434H ++

Alhamdulillah... masih dpt meraikan tahun baru bersama2 keluarga tercinta...

Azam? perlukah?

Niat tidak semestinya di tahun baru sahaja. Bila2 pun boleh, asalkan dari hati yg ikhlas...


SELAMAT MENYAMBUT MAAL HIJRAH 1434 


Renung2 kan kisah penghijrahan Nabi s.a.w. utk muhasabah diri...





20121112

++ HAPPY DEEPAVALI ++

To all readers,

May the glow of prosperity, happiness and joy brighten your days in the year ahead.

HAPPY DEEPAVALI

20121109

++ Orang Ikhlas Itu Tertindas? ++


Jika kita memberi kebaikan kepada seseorang, kebaikan itu akan dibalas walaupun yang membalasnya bukan orang yang kita berikan kebaikan itu. Hakikat ini mengingatkan saya kepada satu perbualan yang berlaku sewaktu saya mengendalikan program latihan beberapa tahun lalu di sebuah organisasi. 

“Saya tidak mempunyai apa-apa harapan lagi pada organisasi ini,” kata seorang kakak berterus-terang.


“Mengapa?” balas saya.

“Organisasi ini dipenuhi oleh kaki bodek dan kaki ampu. Saya terseksa bekerja secara ikhlas di sini. Tidak pernah dihargai, tidak ada ganjaran yang wajar. Saya bukannya orang yang bermuka-muka. Tak pandai saya nak ampu-ampu orang atas, Fokus saya kepada kerja sahaja.” 


Kakak itu sebenarnya adalah peserta program yang paling senior. Telah berpuluh tahun bekerja dalam organisasi tersebut. Itu adalah kali terakhir dia mengikuti program latihan. Enam bulan lagi dia akan bersara. Kesempatan yang diberikan kepadanya dalam sesi memperkenalkan diri itu telah digunakannya sepenuhnya untuk meluahkan rasa kecewa dan marahnya sepanjang berkhidmat di situ. Sungguh, dia kecewa sekali. Siapa tidak marah, jika bekerja secara ikhlas dan gigih tetapi tidak pernah dinaikkan pangkat atau mendapat kenaikan gaji? 

Sewaktu rehat, sambil minum-minum dan berbual santai saya bertanya kepadanya, “kakak punya berapa orang anak?”


Sengaja saya bertanya soal-soal “di luar kotak” agar ketegangan dalam sesi sebelumnya dapat diredakan.


“Oh ramai encik…”

“Bagaimana dengan anak-anak kakak?”

Wah, saya lihat dia begitu ceria apabila mula menceritakan tentang anak-anaknya. Boleh dikatakan semua anak-anaknya berjaya dalam profesion masing-masing. Ada yang menjadi doktor, jurutera, pensyarah dan sebagainya. Malah seorang anaknya telah menjadi hafiz.


“Kakak, boleh saya bertanya?”

“Tanyalah encik…” ujar kakak itu sambil tersenyum. Mendung di wajahnya sudah berlalu. Dia begitu teruja bila bercerita tentang anak-anaknya. Memang, semua anak-anaknya menjadi. 

“Jika kakak diberi pilihan, antara anak-anak yang “menjadi” dengan naik gaji, mana yang kakak pilih?”


Belum sempat dia menjawab, saya bertanya lagi, “antara kakak naik pangkat dengan anak-anak berjaya dalam karier mereka, mana yang kakak pilih?”

Dengan cepat kakak itu menjawab, “hati ibu encik… tentulah saya pilih anak-anak saya menjadi walaupun tidak naik gaji atau dapat pangkat. Anak-anak adalah harta kita yang paling berharga!” 

Saya tersenyum. Hati ibu, begitulah semestinya.


“Kakak, sebenarnya keikhlasan dan kegigihan kakak bekerja dalam organisasi ini telah mendapat ganjaran…” kata saya perlahan. Hampir berbisik.


“Maksud encik?”

“Allah telah membalas dengan ganjaran yang lebih baik dan lebih kakak lebih sukai. Bila kakak ikhlas bekerja dalam organisasi ini, Allah berikan kepada kakak anak-anak yang menjadi.”

“Tidak pernah saya terfikir begitu encik…”


“Allah Maha Berkuasa. Ada kalanya takdir dan perbuatan-Nya terlalu misteri dan rahsia untuk dijangkau oleh pemikiran kita. Tetapi yakinlah what you give, you get back. Itu hukum sunatullah dalam hubungan sesama manusia. Kebaikan yang kita buat akan kembali kepada kita. Yakinlah.”

“Walaupun bukan daripada seseorang atau sesuatu pihak yang kita berikan kebaikan itu?”


“Maksud kakak?”

“Macam ni, saya buat kebaikan kepada organisasi tempat saya bekerja, tapi Allah berikan kebaikan kepada keluarga. Pembalasan Allah bukan di tempat saya bekerja, sebaliknya diberikan dalam keluarga saya. Begitukah encik?”


“Itulah yang saya katakan tadi, takdir Allah kekadang terlalu misteri. Tetapi ketetapannya mutlak dan muktamad, siapa yang memberi kebaikan akan dibalas dengan kebaikan. Dalam istilah biasa itu dipanggil golden rule!” 

Kakak itu termenung. Mungkin memikirkan pertalian dan kaitan antara apa yang berlaku dalam organisasi dengan familinya.


“Metafora atau analoginya begini. Katalah kita sedang memandu di satu jalan yang mempunyai dua atau tiga lorong. Penuh sesak. Tiba-tiba sebuah kereta yang tersalah lorong di sebelah memberi isyarat untuk masuk ke lorong kita. Kerana simpati melihat dia terkial-kial memberi isyarat, kita pun beralah, lalu memberi laluan untuk kereta itu masuk di hadapan kita…” 

Saya berhenti seketika mengambil nafas sambil mencari reaksi. Saya lihat kakak itu mendengar penuh minat. Dia meneliti metafora yang saya sampaikan dengan begitu teliti.


“Kemudian kita terus memandu ke hadapan. Mungkin sejam kemudian atau setelah berpuluh-puluh kilometer, tiba-tiba kita pula yang tersalah lorong. Kita pula yang memberi lampu isyarat untuk masuk ke lorong sebelah. Soalnya logikkah kalau kita mengharapkan kereta yang kita bantu sebelumnya memberi laluan untuk kita?” 

Kakak itu tersenyum dan berkata, “tak logik encik. Kereta yang kita bantu tadi entah ke mana perginya.”


“Tapi ada tak kereta lain yang simpati dan memberi laluan untuk kita?’

“Pasti ada! Insya-Allah.”

“Ya, begitulah. Padahal kereta itu tidak pernah sekali pun kita tolong. Tetapi Allahlah yang menggerakkan hati pemandunya untuk memberi laluan kepada kita. Orang yang kita beri kebaikan, tidak ada di situ untuk membalas kebaikan kita… Tetapi Allah menggerakkan hati orang lain, yang tidak pernah merasa kebaikan kita untuk membalas kebaikan kita tadi.” 

“Subhanallah!”


“Begitu dalam litar di jalan raya dan begitu jualah litar dalam kehidupan manusia. Kita buat baik kepada A, tetapi kerap kali bukan A yang membalas kebaikan kita tetapi B atau C atau D atau lain-lainnya yang membalasnya. Inilah hakikat yang berlaku dalam kehidupan ini.”

“Kita tidak boleh kecewa bila keikhlasan kita dipersiakan?” tanya kakak itu lagi. Lebih kepada satu respons minta diiyakan. 


“Kakak, ikhlas sebenar tidak pinta dibalas. Tetapi Allah Maha Kaya dan Maha Pengasih, siapa yang ikhlas akan diberi ganjaran walaupun mereka tidak memintanya kerana setiap kebaikan itu akan dikembalikan kepada orang yang melakukannya. Ia umpama bola yang dibaling ke dinding, akan melantun semula kepada pembalingnya!”


“Selalunya saya dengar, orang ikhlas akan dibalas di akhirat.”

“Itulah balasan yang lebih baik dan kekal. Tetapi saya katakan tadi, Allah Maha kaya, Allah mahu dan mampu membalas keikhlasan hamba-Nya di dunia lagi.” 


“Maksud encik?”

Orang yang ikhlas akan diberi ketenangan dan kebahagiaan dalam hidup. Anak-anak yang soleh dan solehah. Isteri yang taat atau suami yang setia. Dan paling penting… hati yang sejahtera. Inilah kekayaan dan kelebihan yang lebih utama daripada pangkat, gaji dan jawatan.”

“Jadi orang ikhlas akan terus ditindas, tidak dapat kenaikan pangkat atau gaji? Bukan apa, saya terfikir kenapa nasib kaki ampu dan kaki bodek lebih baik dalam organisasi. Mereka dapat naik pangkat!” 

Giliran saya pula tersenyum.


“Tidak ada kebaikan yang akan kita dapat melalui jalan yang salah. Percayalah, kalau benar mereka kaki ampu dan bodek sahaja… pangkat yang mereka dapat akan menyebabkan mereka melarat. Gaji naik, tetapi ketenangan hati menurun. Ingat apa yang saya kata tadi, what you give you get back… Golden rule itu bukan untuk kebaikan sahaja, tetapi untuk kejahatan juga. Kalau kita berikan kejahatan, kejahatan itu akan kembali semula kepada kita. Kaki ampu, mungkin akan dapat anak yang pandai bermuka-muka. Kaki bodek mungkin dibalas dengan isteri yang berpura-pura!” terang saya panjang lebar. 

“Jadi apa yang harus saya lakukan dengan baki masa perkhidmatan yang tinggal tidak beberapa bulan lagi ni?”


“Bekerjalah dengan gigih. Walaupun mungkin bos tidak melihatnya, tetapi Allah Maha Melihat. Bekerja itu satu ibadah. God is our “ceo”, kata orang sekarang. Insya-Allah, satu hari nanti manusia juga akan diperlihatkan oleh Allah tentang keikhlasan manusia yang lain. Jangan berhenti memberi kebaikan hanya kerana tidak dapat penghargaan…”

“Maksud encik?”


“Jangan mengharap terima kasih daripada manusia atas kebaikan yang kita buat kepadanya.”


“Kenapa?”

“Kita akan sakit jiwa!”

“Kenapa?”

“Kerana umumnya manusia tidak pandai berterima kasih. Lihatlah, kalau kepada Allah yang Maha Memberi pun manusia tidak pandai bersyukur dan berterima kasih, apalagi kepada manusia yang pemberiannya terbatas dan berkala. Sedikit sekali daripada manusia yang bersyukur,” balas saya mengulangi apa yang maktub dalam Al Quran. 

“Tetapi
Allah tidak berhenti memberi… “ kata kakak itu perlahan.


“Walaupun manusia tidak berterima kasih kepada-Nya. Sekalipun kepada yang derhaka dan kafir, tetapi Allah terus memberi… Justeru siapa kita yang tergamak berhenti memberi hanya kerana tidak mendapat penghargaan dan ucapan terima kasih?”


“Ah, kita terlalu ego…”

Dan itulah kesimpulan perbualan yang saya kira sangat bermakna dan besar impaknya dalam hidup saya. Saya terasa “diperingatkan” semasa memberi peringatan kerana pada hakikatnya saya juga tidak terlepas daripada lintasan hati oleh satu pertanyaan… orang ikhlas tertindas? 



Email yg saya terima dari rakan utk renungan kita bersama. Peringatan utk diri saya terutamanya.... Ikhlas lah dlm segalanya.... Ya ALLAH, kau permudahkan lah segala urusan ku di dunia dan di akhirat. Jauhi aku dari segala hasad dengki manusia.... AMINNNN.....





20121101

++ Ambil Buku Teks Dan Buku Laporan ++

Owhhh... sudah sampai ke penghujung penggal persekolahan 2012 rupa-rupanya....

Pagi ni ke sekolah Sya ngan Abang. Ingatkan amik buku teks jer, sbb surat yg dibagi kata amik buku teks, rupa-rupanya sekali amik report kad ker ibu salah baca... huhuhu....

Sampai jer kat sekolah, mak pak dah penuh dah amik buku teks kat dewan sekolah. Parking keta pun jauh sbb sumer pun dah penuh kiri kanan jalan. Jauhnya bu.... abang komplen. Aterrr.... dtg lambat, parking ler jauh. Takper, eksais lah bang...

Sib baik ler dedua pun kat satu blok, sama floor tingkat 3. Sian lemak2 kat badan akk ni haaa... Tak cukup napas dibuatnya... 

Masuk kelas abang duluan... beratur yea ibu-ibu, bapak-bapak... Cikgu bilang, abang adalah drop sesangat... Expect top 5, udahnya no. 13!!!!!! Ibu pitam, nampak bintang bulan jap... Apa sudah jadi, abang?????? Camana nak sambung jadik pengawas nih? 

Ke kelas Sya pulak... Cikgu Sya ni sangatlah lembutnya bila berbicara, Cikgu Suhaimi. 2b3c, nak pitam lagi sekali rasanya ibu.... huruf yg pertama tu langsung takde.... sib baik cikgu bilang dia ok dlm kelas walaupun sebenarnya dia adalah anak yg garang klau kat umah. Pastu cikgu bilang, sya punyer karangan adalah sgt lemah. Murid lain dah siap hantar, dia masih terkial-kial lagi buat.... huhuhu... kurang membaca ler tu... Markah pun ibu tengok sumer cukup2 makan jer... 

Moh ler kita pi amik buku teks pulak... ibu udah mcm nak migrain dah ni...

Nak kuar kat pintu pagar, kakak security tu tegur. Anak dia dulu sekelas dgn abang... 

Errr.. ni nak tanya, sapa yg anak sedara ngan guru besar tu? Awak ker ayahnya?

Oh! ayahnya.... Mana tau?

Si amid bagitau... (security lagi satu, kawan my hubby)

Hikhik... guru besar sekolah tu pak sedara hubby akk... So, dptlah setahun ni atuk sedara jadik guru besor derang. Tapi setahun jer... Ujung tahun ni pencen sudahhhh...

Balik nak kena buat report dgn Yang Dipertua Rumah pulak nih....