20121130

++ Cintailah Isteri Kerana ALLAH ++

Isteri, di samping sebagai sandaran emosional, juga sebagai penyangga spiritual. Dialah yang sedia berkongsi tanpa pura-pura. Kurniaan isteri, menurut al-Quran, sama berharganya dengan kejadian dunia dan seisinya (Ar-Ruum: 16-30). Subhanallah!

Seorang suami memperoleh ketenangan dan semangat hidup daripada seorang isteri, juga ketenangan, keberanian, keamanan, dan kekuatan. Lelaki menumpahkan seluruh tenaganya di luar rumah dan mengumpulkannya kembali di dalam rumah. Rumah tidak sekadar tempat berteduh secara fizikal, tetapi tempat berlabuh lahir dan batin. Sumber menu rohani dan jasmani.

Potensi besar yang dikurniakan Allah kepada wanita ialah kelembutan, kesetiaan, cinta, kasih sayang dan ketenangan jiwa. Kekuatan itu sering kali dilukiskan bagaikan ring dermaga tempat suami menambat kapal, atau pohon rendang tempat sang musafir merebahkan diri dan berteduh.

Di dalamnya merupakan padang jiwa yang luas dan nyaman. Tempat menumpahkan sisi keanak-anakan, sifat polos suami untuk bermain dan bermanja; saat suami melepaskan kelemahan-kelemahannya dengan aman; saat suami merasa bukan siapa-siapa; saat suami menjadi 'anak kecil' yang dewasa, yang berjanggut dan berkumis. Di kedalaman tenaga spiritual dan ketajaman emosional.

Umar bin Khattab r.a. pernah berkata, "Jadilah engkau anak kecil di depan isterimu, tetapi berubahlah menjadi lelaki perkasa ketika keadaan memanggilmu."

Sudah tentu setiap lelaki ingin menjadi 'anak kecil yang polos' ketika berbaring dalam pangkuan ibunya dan isterinya.

Sebaik-baik wanita (isteri), kata Nabi Muhammad s.a.w. adalah apabila kamu melihatnya menyenangkanmu. Isteri yang seperti inilah yang dapat menjadi sumber kebahagiaan, keamanan dan penjaga kehormatan diri. Apabila sumber itu hilang atau kering, tragedi cintalah yang akan terjadi.

Hanya saja, kecintaan kepada isteri harus rasional. Tidak sekadar menonjolkan rasa, tetapi cinta terhadap isteri hendaknya diletakkan demi kepentingan agama.

Cintailah isterimu di bawah cinta kepada Allah! Saling mengasihi yang tidak dilandasi agama, suatu ketika bakal menjadi batu sandungan dakwah.

Semoga para suami di luar sana sentiasa mengingati pesan Rasulullah s.a.w. ini, "Janganlah lelaki Mukmin membenci isterinya yang Mukminin. Apabila ada perangai isteri yang tidak disukai, dia pasti reda (senang) dengan perangai isteri yang lain." (Riwayat Muslim)


MIDI - Disember 2012





No comments: