20110501

++ Apabila Si Dia Tidak Mencintai Lagi ++

Apatah lagi dalam konteks hubungan suami isteri.

Sesetengah dari kita akan hilang kewarasan berfikir, hilang semangat juang.  Malah ada juga yang sakit jiwa – hidup dalam kemurungan dalam “neraka” buatan sendiri.


Terseksa Kerana Memiliki dan Dimiliki

Kita rasa terseksa kerana kita rasa kita memiliki si dia.  Kita harus tanamkan dalam diri kita bahawa kita hanyalah peminjam, kita tidak pernah memiliki apa-apa di dunia ini.  Segalanya hanya pinjaman dari Allah s.w.t., Dia yang memiliki segalanya….

Bila kita rasa kita dimiliki, kita akan terdorong untuk melakukan segala-galanya untuk si dia.  Jadi bila si dia telah tiada, kita akan terasa kosong.  Tanpanya dunia kita gelap, tiada mentari lagi.

Tanamkan saja dalam diri kita, kita adalah milik-Nya dan kita memiliki-Nya.  Allah itu satu, dia kekal, sudah pasti kita tidak akan kehilangan-Nya sampai bila-bila pun…


Cintai Seadanya

Orang yang kita akan paling benci adalah orang yang pernah kita sayangi dengan sepenuh hati kita.  Hingga wujudnya permusuhan dan dendam di hati kita lantas akan mengakibatkan sesuatu yang tidak terduga dan di luar jangkauan dan batasan.

Bagi yang belum pernah bercinta, ingatlah pesan ini….

“Cintailah seseorang itu seadanya, kerana suatu hari nanti dia mungkin akan menjadi orang yang kita paling benci.  Dan bencilah seseorang itu sekadarnya, kerana suatu hari nanti dia mungkin akan menjadi orang yang kita sayangi sedalamnya”


Kita Tetap Ada ALLAH

Sesuatu yang kita cintai belum tentu membawa kebaikan kepada kita.  Dan sesuatu yang kita benci belum tentu memudaratkan kita.

Percayakah kita kalau dahulu jika diberitahu bahawa sutera yang lembut dan indah itu berasal dari seekor ulat?

Yakinlah bahawa pandangan kita amat terbatas tetapi pandangan Allah s.w.t. adalah amat luas tanpa jangkauan.


Kecewa Jangan Panjang

Memang kita kecewa jika si dia tidak mencintai kita dan tidak lagi bersama dengan kita, kan? 

Pujuklah hati kita dengan mengatakan bahawa dia bukan yang terbaik untuk kita.   Mungkin dia terbaik untuk orang lain.  Yang terbaik untuk kita mungkin belum ditemukan, dan jika sudah ketemu pastinya kita tidak akan terjangka bagaimana dan dimana.


ALLAH Tidak Pernah Mengecewakan

Kita sepatutnya sedar bahawa jika kita tidak disayangi lagi oleh si dia, sesungguhnya kita adalah yang terpilih, bukan yang tersisih.

Terpilih kerana kita kembali mendekatkan diri kepada Allah s.w.t. Pencipta kita.  Kecintaan kita kepada Allah s.w.t. pasti akan terbalas tanpa ada paksaan.



- Solusi #30






3 comments:

padlie said...

cinta kepada manusia selalunya sementara..
Cintakan Allah itu selamanya..

saiful bakhtiar said...

Allah cinta yg sejati

ArMie said...

padlie: manusia kadangkala terleka dlm cinta..
saiful: Allahuakbar.

Dia yg menciptakan kita, padaNya jua kita kembali... peringatan utk diri sendiri jua terutamanya...