20110426

++ Jimak Itu Ibadah? ++

Rasulullah s.a.w. pernah bersabda “Pada alat kelamin (kemaluan) kamu terdapatnya sedekah.



Para sahabat bertanya, “Hai Rasulullah, apakah apabila syahwat salah seorang kami naik, dia akan mendapat pahala?

Rasulullah menjawab, “Ya. Bukankah jika ia berbuat padanya yang haram, dia akan berdosa? Begitu jugalah jika dia berbuat padanya yang halal, nescaya dia akan mendapat pahala. Kenapa kamu mengira kejahatan sahaja, sedangkan kebaikan kamu tidak kira?” – Riwayat Muslim

Begitu sekali Islam membimbing manusia agar mempunyai sikap yang benar terhadap hubungan seks atau jimak yang memainkan peranan yang amat penting dalam keharmonian rumah tangga.

Dengan pengharaman zina yang merupakan dosa besar, Islam meletakkan jimak pada satu kedudukan yang terhormat dan selayaknya, bukan sekadar perlakuan hina yang menindas mana-mana pihak yang terbabit.

Dalam Islam, perkongsian hidup antara seorang lelaki dan wanita yang telah diperakukan oleh masyarakat sekeliling melalui kontrak sosial yang dinamakan pernikahan khususnya untuk mematuhi perintah dan saranan Allah s.w.t. dan Rasul-Nya, menjadikan hubungan seks yang sebelum itu haram menjadi halal dan istimewa sebagai satu perilaku sosial yang terhormat.

Hubungan seks atau jimak suami isteri dengan objektif dan matlamat yang sama iaitu untuk mencari keredhaan Allah s.w.t. semata-mata.

Sesungguhnya jimak itu harus dilakukan dan dimulakan dengan penuh rasa tanggungjawab. Tanggungjawab dengan apa yang bakal terjadi atau hasilnya kelak.

Ajaran serta panduan Islam dalam aspek hubungan seks suami isteri membuktikan betapa pentingnya pasangan Muslim menimba ilmu dan mendapatkan maklumat yang jelas lagi tepat berhubung dengan perkara ini, demi kesejahteraan dan kerukunan rumah tangga yang dibina.







2 comments:

Budak Botak said...

Btol tue, kahwin tu ibadah...

Entry terbaru 10 Perkara Lelaki Cakap Dan Makna Disebaliknya... (",)

ArMie said...

Kahwin itu ibadah, juga tanggungjawab..